/**/

SOCIAL MEDIA

Friday, September 02, 2016

Rokok? #Confabulate


kali ini mau bahas tentang ROKOK. ada temen gue yg share video ini dari IDNtv di Facebook.

waktu gue kecil, bokap gw perokok aktif yang menjadikan gw perokok pasif. perokok pasif tuh orang yang menghirup asap buangan rokok si perokok aktif.

gue tuh dulu rajin banget sakit flu, batuk, & sesak nafas. suatu hari, gue lupa gimana ceritanya, tapi gue sama bokap gue kena BRONKITIS.

BRONKITIS tuh infeksi di saluran utama dari paru-paru. penyebab umumnya ya rokok. lebih buruknya lagi bisa menyebabkan sakit pneumonia juga.

kalian tau gak sik kalo perokok pasif itu lebih berbahaya dari perokok aktif? perokok aktif tuh dapet bahaya dari asap rokok cuma 25% karena ada filter di ujung batang rokok. semantara perokok pasif dapet 75% bahaya dari si asap rokok. asap rokok tuh punya seenggaknya 7000 senyawa kimia berbahaya, so potensi perokok pasif untuk kena sakit macem-macem ya lebih banyak.

perokok pasif tuh bisa meningkatkan resiko terserang kanker paru-paru sebanyak 25%, membuat darah lebih gampang menggumpal, stroke, serangan jantung, penyempitan pembuluh darah, dll.

akhirnya setelah gw sakit & tau banyak soal rokok, gw literally jadi benci banget sama rokok. rokok loh ya, bukan perokok. gw kapok kena bronkitis lagi. capek juga kalo bolak-balik sakit batuk pilek asma. sekarang sik udah jarang banget sakit. tapi jadinya ya kalo kelamaan ada di sekitar orang2 ngerokok ya gw langsung stress & sakit kepala.

gw gak suka sama perokok yang ngerokoknya sembarangan, bukan di ruangan khusus perokok. gak suka juga sama perokok yang bisa banget ngerokok di depan orang tua & anak-anak. gak bisa banget apa tahan? kalo pada sakit emang kalian mau biayain?

gw sik gak perduli kalo kalian perokok aktif. mau ngerokok sehari 100 batang juga terserah, hidup juga hidup elu, tapi asal tau waktu & tempat gitu loh. gw ya pasti jelas bakal ngejauhin orang yang lagi mau nyalain rokoknya sampe tu orang selesai ngerokok kecuali gw terpaksa banget terjebak di situasi yang mengharuskan gw ada di situ.

lagipula, dari pada buat beli rokok ya mendingan uangnya buat beli kebutuhan di rumah keleus. hari gini tuh masih ada aja orang-orang yang mentingin rokok dari pada makan. punya gak punya duit yang penting rokok. hellaaawww. gak punya duit aja masih maksa. rokok tuh harusnya cuma dikonsumsi sama kelas menengah ke atas, yang punya duit buat berobat kalo nanti sakit macem2 akibat ngerokok. kalo gada duit mah, kalo sakit sape yang tanggung? mendingin bayarin gue pake makan di warteg juga udah kenyang tuh seharga 1 bungkus rokok.

gw juga gak suka pacar gw ngerokok. bau. gak suka baunya kalo nempel di baju & rambut gue. gue juga gak mau pacar gue sakit aneh2 yang disebabkan rokok.

tapi ya perokok2 aktif ini alesannya suka adaan aja dah:

"bokap gue ngerokok sampe umur 80 tahun masih sehat aja tuh" - lha iya itu badan bapak lo, apa udah pasti sama reaksinya di badan lo?

"lo ga ngerokok tapi kan menghirup polusi di jalanan" - lha iya tapi emangnya gw menghirup asap knalpot mobil langsung depan hidung gue?

"gue ngerokok tapi ya olahraga" - yakeleus.... coba deh, uji stamina lu sendiri. situ kuat lari emangnya? nafas perokok kan berat.

"ya semua orang kan pada akhirnya bakal meninggal." - lha iya emang, tapi lu dikasih umur sama Tuhan apa gak sebaiknya lu pergunakan dengan sebaik-baiknya? kalo lo sakit kan jadi ngerepotin orang.

"gue ngerokok kan gak minta duit sama lu." - lha iya emang nggak, tapi terus kalo gue akhirnya sakit gue jadi ngeluarin duit gara2 lu kan? mau lu bayarin gw berobat? kalo lu sakit lu jadi ngeluarin duit ekstra buat berobat kan?

"daripada gw jadi perokok pasif yg resikonya lebih gede, mending gw jadi perokok aktif lah." - lah............. ini pendapat macam apa?!

dari pada buat rokokan, sumfeh deh, mending duitnya ditabung buat jalan2. coba lo itung rokok sehari 1 bungkus udah (misalnya) 20.000. kalo elu tiap hari ngabisin sebungkus or at least sebungkus buat 2 hari, lo udah ngabisin duit 60.000 buat 6 hari, dihitung sebulan lo udah ngabisin duit 300.000. kalo itu 300.000 lo tabung selama setahun aja, lo udah bisa beli tiket jalan2 ke luar kota, beli makanan anjing, atau bisa buat makan2 cantik/ganteng.

intinya sik, suka2 lo dan hidup lo kalo mau jadi perokok aktif, tapi tolong diinget:
1. tau waktu dan tempat kalo mau ngerokok, jangan ngerugiin orang sekitar yang gak suka cium bau rokok lo & jangan bikin kesehatan mereka terganggu.
2. nggak tinggal rame2. kenapa? karena egois kl elo buang asep rokok di sekitar orang2 terdekat lo yg bukan perokok, lo ngisep enaknya tapi mereka dapet ampas dari rokok elo yang bisa bikin penyakit (jelas) & ninggalin bau2 gak enak di rambut, baju, di manapun deh.
3. nggak punya anak atau beralasan "anak gw bodo amat tuh gw ngerokok". ini alesan macam apa ya... lah kok gue sotoy amat masalah anak? iya gue emg belom nikah & belom punya anak, tapi gw pernah ngerasain jadi anak yang sakit karena bapaknya ngerokok. apa lu mau anak lu sakit macem2 gara2 lu ngerokok? kalo elo tinggal sendiri mah sabodo teuing, toh lo tanggung sendiri resikonya.

so, inget2 aja kalo ngerokok yaaa. ada baiknya dikurangi, demi kesehatan elo sendiri & orang2 yang lo sayang. jangan rusak diri lo sendiri dan orang2 sekitar lo. kalo udah kenapa2 nanti baru nyesel. gak semua hal yang terjadi di badan orang lain itu sama reaksinya kayak di badan elo. tapi kalo elo mau tetep lanjutin ya terserah, tapi jangan ngerepotin orang dan jangan bikin orang risih sama bau rokok lo. merokoklah pada tempatnya.

No comments :

Post a Comment

Please feel free to leave your comments here. I want to hear your feedback and ideas for my next posts. Any comments having bad language will be deleted. Thanks! :)