/**/

SOCIAL MEDIA

Sunday, September 03, 2017

Tips Traveling Bersama Orang Tua

Orang tua yang gue maksud ini adalah yang usianya beneran tua, like 50/60 and above. Bukan parents, kecuali parents kalian emang umurnya juga udah segitu.

Yak, seperti yang udah gue tulis di artikel gue kemaren, gue baru aja abis jalan-jalan (singkat jj aja yak, nulis jalan-jalan kepanjangan, nulis traveling juga kepanjangan wkwkwk) ke Malaysia sama pacar dan nyokap pacar.

Nah, selama perjalanan sik fine-fine aja. Tapi namanya pergi sama orang tua yah... Mereka cepet kelelahan karena memang badannya udah gak muda lagi.

Sama halnya kayak pas 2 tahun lalu gue ke Singapore sama opa-oma gue. Lebih cepet capek lagi dari pada nyokapnya pacar karena opa-oma gue udah 65-70an waktu itu.

Hal yang akan kalian rasakan waktu bepergian sama orang tua (OT) adalah:
- sebentar-sebentar duduk karena cepet pegel
- pegelnya itu gak sebentar, bisa sampe 1-2 hari
- gak bisa jalan jauh karena cepet capek
- mesti milih-milih makanan karena udah gak bisa konsumsi sembarangan
- mesti inget kapan waktunya mereka minum obat
- mesti sabar kalo OT jalannya lama, mereka gak bisa lagi nyamain kecepatan jalan sama yang muda

Endesbre endesbre

Jadi, gue akan berbagi tips kalo mau jalan sama OT!

Let's get started!




Kalo kita jj sama OT kan tujuannya supaya OT seneng & bisa menikmati masa tua, nah jadi kita yang muda mesti bisa balance antara ngalah sama mau seneng-seneng.

Ngalah tu as in ya kita bisa jj dulu pagi-siang sama OT, terus balikin OT ke hotel biar OT istirahat, baru deh kita seneng-seneng jalan sendiri. Nanti sore-malem abis OT istirahat, kita ajak OT lagi jj santai sekalian dinner. Abis jj santai & dinner, OT balik ke hotel, kita bisa jalan-jalan lagi deh. Win-win solution lah, OT seneng, kita juga seneng.

Nah, seperti yang gue bilang tadi, OT kan badannya udah gak muda lagi, sooo... itinerary itu penting. Dari pada pergi ke 5 tempat sekaligus di 1 hari, mendingan ke 1-2 tempat cukup lah untuk bawa OT. Sisanya kita bisa eksplor sendiri selagi OT istirahat.

Terus kita juga mesti atur waktu & jarak tempuh supaya OT gak kelamaan di jalan, atau kelamaan berdiri, atau kelamaan nunggu yang bikin OT capek.

Cari transportasi yang aman & nyaman ke destinasi. Kalo lu suruh OT naik kereta berjam-jam ya gempor juga mereka. Bisa cari jalan alternatif untuk memperpendek waktu di jalan. Pas udah sampe destinasi, untuk keliling destinasi ya sama mesti bisa cari yang nyaman. Kalo menurut gue sik, kalo kereta dalam kota/bus kosong sik bisa aja dinaikin krn byk tempat duduk, tapi kalo rame ya better naik taksi/taksi online aja. Dipikir-pikir, taksi/taksi online lebih murah sik jatohnya kalo perginya rame-rame.

Terus lo juga mesti liat tempat yang mau lo datengin sama OT. Cari tempat yang OT bisa jalannya gampang, gak naik gununng lewat lembah nyebrang samudera. Bisa gempor! Misalnya diajak ke tempat-tempat yang bekgron fotonya bagus kayak misal ke pantai, atau ke museum, atau ke mana lah yang datarannya rata dan kalopun mesti naik turun tangga tuh gak banyak. Kalo lo ajak ke tempat macem Tembok Cina mah udah ambruk duluan ntar. Pengalaman kemaren opa oma gue pas ke Manado sama gue, dibawa ke Bukit Kasih sama sodara gw. Mesti naik tangga banyak & tinggi. Belom sampe puncak, opa gue udah pingsan. YA EYALAH HELO ngajaknya ke tempat kayak gitu.

Nah, terus elo mesti siap-siapin obat pribadi mereka. Kalo perlu lo simpen nomor dokter langganan mereka, just in case tiba-tiba ada apa-apa ye kan (AMIT-AMIT). Sama bawa balsem otot & garam mandi itu penting, biar kalo pegel-pegel bisa digosok balsem & kaki bisa berendam garam untuk ngurangin inflamasi & pegel-pegel juga. Intinya biar rileks gitu pake garem. Kalo gak ada bathtub
ya pake ember biasa juga bisa buat rendam kaki.

Lalu, OT jangan lo kasih bawa koper berat! Bawaannya dikit aja. Yang penting tu obat2an pribadi, baju dalam gak kurang, dan baju hangat/selimut kecil dibawa. Baju kalo kurang masih bisa cuci baju, alat mandi bisa pake punyanya penginapan.

Kalo OT yang lo ajak jj itu ada kesulitan gerak, better bawa tongkat untuk bantu mereka jalan atau nanya ke tempat yang lo datengin apa mereka sedia kursi roda. Jadi OT bakal aman-aman aja untuk jj.

Penting buat lo nyalain hp & beli nomor buat lo jj. Biar bisa buka Maps/Waze, bok! Kalo kita ajak jj OT terus nyasar-nyasar melulu ya kasian capek di jalan. Kalo jj cuma sama pacar/temen mah santai, bisa nyari-nyari jalan buat seru-seruan. (My boyfriend really likes this part; nyari-nyari jalan biar berasa adventure-nya)

Lalu, cari tempat nginep yang nyaman lah yak. Murah belom tentu nyaman. Pilih tempat nginep yang bersih. Modelan OT gabakalan bisa lo ajak nginep di tempat kayak dorm atau hostel gitu. Hotel atau apartemen udah paling bener dah. Kamar mandi di dalem juga jadi gak ribet ganti-gantian sana sini sama orang lain.

Jangan pernah lupa untuk jaga makanan OT. Namanya OT, ada aja kan pantangannya. Secara metabolisme tubuh udah berkurang juga. Jadi cari makanan yang bersih dan pastinya sehat. Kalo bisa ya hindari junk food dan makanan-makanan yang memicu kolesterol, hipertensi, dan sejenisnya lah.

Oya, asuransi perjalanan tu wajib yaahhh. Jadi kalo ada bad things happen (amit-amit!), bisa ditanggung asuransi.

Nah, ini bagian yang terpenting...........

OT juga pernah muda kayak kita, jadi jangan anggep OT itu beban. Tujuan kita kan supaya OT seneng, ya kita juga harus seneng dong. Jadi perjalanannya juga seru. Karena pada waktunya juga kita bakalan tua & susah untuk jj. Anggep aja kalo jj sama OT tu latian pas ntar kita dah tua diajak jalan sama anak cucu hahahaha. Anggep aja perjalanan itu ya kenangan buat OT, bruh! Nyenengin OT gak salah kan? ;)

Yak sekian tips jj sama OT dari gue. Semoga bermanfaat! Monmaap kaga ada angka/poinnya, tapi gue yakin kalian ngerti kok gue ngomong apa hahaha. I'll see you next time! Toodles!



Bonus foto gue sama opa oma gue! :P


17 comments :

  1. Hallo Tia.. Mau tanya dong Waze itu kayak gogle map?
    Garam mandi beda ya sama garam dapur?
    Thx u tipsnya. Sangat membabtu banget sharibgab di artikel ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya cii waze itu kayak google maps.. garam mandi beda cii. Ada yg khusus. Thank youuu! ❤

      Delete
  2. Setuju bagian masalah cari penginapan yg baik & ajak ke 1-2 tempat aja tp yg penting bagus 😂😂😂

    ReplyDelete
  3. Wah bermanfaat sekali nih tipsnya. Secara bentar lagi mau ngajak ortu jalan2 jg.
    Terimakasih ya sudah berbagi :)

    ReplyDelete
  4. Bener mba. Pernah kejadian gini. Kitanya belum selesai keliling tempat wisatanya eh sudah ditelpon berkali-kali disuruh cepet pulang karena Orang tua kecapekan. Jadinya harus banyak ngalah. Mending kitanya keliling2 dan mereka istirahat.

    ReplyDelete
  5. Saya mempunyai seorang nenek yang strong banget, kalau ada acara pelesiran selalu di depan dan gak mau ketinggalan. Berhubung udah keseringan ikut kemana mana jadi sudah terbiasa dan gak anggep jadi beban

    ReplyDelete
  6. Terima kasih tips-nya sudah berbagi. Bermanfaat

    ReplyDelete
  7. Terima kasih tips-nya, bermanfaat

    ReplyDelete
  8. Pengalamanku ajak mama mertua usia 62 tahun (+bawa bayik) jalan ke luar kota, daaaaannn semua yang diomongin tiaaa beneeeerrrr!!!! :) thanks for sharing yaaa....

    ReplyDelete
  9. ceritanya wiken ini mau ajak mamahku jalan2 ke pim, karena 3 bulan kemarin mamahku recovery itu samsek gak kemana2 (yaiyalah) dan pastinya tips ini berguna banget

    salam kenal ya, salam buat opa omamu yg still fresh at their age

    ReplyDelete

Please feel free to leave your comments here. I want to hear your feedback and ideas for my next posts. Any comments having bad language will be deleted. Thanks! :)