/**/

SOCIAL MEDIA

Friday, September 01, 2017

Oleh-Olehnya Mana?

Demikian kalimat yang sering banget gue denger kalo ada temen yang traveling keluar negeri, lalu ditodong oleh-oleh.

Terus kalo gak dibawain oleh-oleh, bilangnya pelit lah, bilangnya "kita kan temen, masa lo gak bawain gue?", dll.

DULU gue kayak gitu. Sekarang gue udah gak mau minta oleh-oleh. Kenapa? Kualitas pertemanan gak bisa dinilai dari oleh-oleh yang dia bawa kan? Kalo lo mikir gitu ya dangkal banget bok. Meski nanya "oleh-olehnya mana?" itu cuma sekedar bercanda, tapi rasanya tuh gimana gitu ya.

Gue sempet baca artikel yang kira-kira judulnya itu "Jangan Biasakan Minta Oleh-Oleh Pada Teman yang Bepergian". Setelah baca ya gue sadar sendiri, ternyata bener. Dulu gue cuek aja beli oleh-oleh sana sini, minta duitnya sama nyokap gue. Sekarang, udah lebih dewasa, gue mikir kalo buat beli oleh-oleh itu effort-nya sebenernya besar.

Gue akan jabarkan pemikiran gue dengan contoh kita mau minta oleh-oleh sama si A.


Ketika lo minta oleh-oleh sama A,
1. Lo mikirin gak A bawa uang berapa banyak untuk jalan-jalan? Kalo pas-pasan, tega bikin si A miskin demi oleh-oleh?
2. Lo mikirin gak A harus nabung berapa lama untuk bisa beli tiket transportasi, hotel, dll?
3. Lo mikirin gak A harus menekan pengeluarannya seberapa banyak demi kesenangan dia?
4. Lo mikirin gak A mengorbankan apa demi dia bisa ngerasain hasil keringat dia sendiri?
5. Lo mikirin gak A dapet kapasitas bagasi berapa kg? Kalo over luggage gara-gara oleh-oleh, lo mau bayar?
6. Lo mikirin gak A punya waktu berapa banyak cuma demi nyariin oleh-oleh lo?
7. Lo mikirin gak A mesti keluarin ongkos berapa banyak demi nyariin oleh-oleh lo?
8. Lo nitipin duit gak ke A buat beliin oleh-oleh lo?

Endesbre Endesbre....

Dulu gue gak mikir itu. Sekarang gue mikir. Karena gue udah ngerasain.

Beberapa hari yang lalu, gue pergi ke Malaysia sama pacar dan nyokapnya pacar. Bisa dibilang juga dadakan perginya karena gue gak ada waktu untuk nabung. Kondisi keuangan gue bener-bener sekarat, ditambah gak ada pemasukan karena gue unemployed alias masih pengangguran. Mau ngapain coba gue ke luar negeri gak punya uang?

Kemudian gue mikir, gimana caranya uang yang gue punya harus cukup untuk di Malaysia itu. Gue sungkan banget buat minta uang ke bokap nyokap gue karena seharusnya gue udah punya uang sendiri, meski pada akhirnya gue minta. Puji Tuhan dikasih meski nominalnya gak banyak. Dengan uang segitu, gue harus cukup untuk survive buat di Malaysia itu. Memang sik tiket pesawat, hotel, makan, & transportasi di Malaysia dibayarin nyokapnya pacar. Tapi ya kan gak mungkin kalo gue mau jajan gue mesti minta juga, namanya gue kurang ajar dikasih hati minta jantung.

Selagi gue pergi itu, ada lah beberapa temen chat gue. Chat apa? Ya minta oleh-oleh. Kalo deket, nitip, ngasih/transfer duit, that's more than okay. Gawsah ngasih duit dah, deket aja masih gapapa. Lah kalo udah gak deket, terus minta, dan gak ngasih duit? Ngana sapose? Gue selalu mempertimbangkan orang-orang di sekitar gue yang deket sama gue untuk gue beliin oleh-oleh. Kalo uangnya berlebih gue akan tanya temen gue mau apa. Tapi kalo ternyata uang gue gak cukup yaudah, setidaknya gue udah ada niatan untuk ngasih meski gak kesampean.

So, dengan gamblangnya ya gue jawab sesuai dengan kondisi yang ada, "Sori gue gak ada duit, gak bisa beliin lu oleh-oleh. Di sini gue apa-apa sama nyokapnya Rendy karena gue gak ada uang."

Uangnya ada sedikit, tapi bagi gue itu uang adalah reward bagi gue setelah berbulan-bulan gue berkutat menyelesaikan skripsi yang tertunda. Reward juga buat gue selama ini suntuk di rumah gak bisa jalan-jalan karena keadaan yang gak memungkinkan. Susah buat gue ngedapetin reward itu. Jadi ya gue memilih untuk pake uang yang gue punya untuk gue sendiri, dan sisanya untuk kehidupan gue di Jakarta karena gue menghabiskan hidup gue di Jakarta bukan di Malaysia.

Tapi Tuhan itu emang baik banget sama gue, di tengah-tengah kesulitan & kejenuhan gue akhir-akhir ini, Dia masih mikirin gue dengan ngasih kado pergi ini lewat pacar & nyokapnya pacar meski bukan liburan seperti biasanya.

Traveling itu bukan sekedar foto-foto atau belanja di tempat wisata doang. Buat mereka yang para traveler, perjalanannya sendiri itu kadang lebih penting dari destinasi mereka. Kenapa? Karena proses lebih penting dari pada hasil. Pengalaman selama perjalanan bakal jauh lebih berarti dibanding si oleh-oleh itu.

Mereka-mereka yang sering traveling juga sering banget dituduh tajir lah apa lah. Padahal bisa jadi mereka rela ngirit buat kehidupan sehari-hari demi mencapai tujuan hidup mereka yang adalah traveling. Dan gak semua traveling itu tujuannya buat seneng-seneng, bisa jadi karena mereka jenuh & penat sama kegiatan mereka sehari-hari jadinya pelariannya ya traveling. Oleh-oleh tu cuma bonus.

Jadi, untuk kalian-kalian yang sukanya minta oleh-oleh, coba dipikir lagi ya. Yang kalian mintain oleh-oleh itu, apalagi gak nitipin duit, mampu gak beliin kalian oleh-oleh? Yang kalian mintain oleh-oleh itu, masih ada kebutuhan lain yang belom terpenuhi gak?

Ada yang lebih nyenengin ketimbang ngeliat temen lo pulang dengan selamat abis jalan-jalan? Kalo gak ya lo temen macem ape gilak.

Pengalaman temen-temen lo yang traveling itu bisa jadi sesuatu yang berarti buat mereka dan mungkin juga bisa bermanfaat buat lo & orang-orang sekitar dia, sementara oleh-oleh ya bisa hilang bisa rusak.

Kalo temen lo mampu & bersedia, it is okay. Kalo ditawarin, ya bagus terima aja (rezeki gak boleh ditolak). Tapi kalo gak dikasih & gak ditawarin, jangan maksa karena kita gak tau kondisi temen kita kayak apa. Apa yang lo liat, belom tentu itu semua seperti yang terlihat.

Kesimpulannya, kalo lo nitip & bayar, selama orang yang lo titipib mau ya lanjut. Tapi kalo cuma minta oleh-oleh, pikirin lagi kondisi orang yang lo mintain.





Bonus foto gue, pacar, & nyokapnya WK

Semoga tulisan gue bermanfaat buat kalian-kalian yaaa! Toodles!


Yours truly,
Tia


11 comments :

  1. Hahahaa iya bener, paling sebel kl ada yg ujug2 nodong oleh2. Kalo nitip mah masih rada santun lah, pengertian :)

    ReplyDelete
  2. Setuju bangetttt :D. Aku termasuk yg sering dimintain oleh2, krn memang kita berdua tuh rutin traveling, dan temen2 tau. Slama ini sih, kalo memang budget kita ada lebih, ya kita beliin. Tapi kalo ngepas, ya seadanya. Hrs aku akuin, aku dan suami tipe yg ga bisa jg utk ga bawa oleh2 wkwkwkwk.. At leasssttt yg kita bawain utk ortu dan orang rumah lah.. :D.

    ReplyDelete
  3. kadang itu juga namanya basa basai shg aku mah gak pernah dimasukin ke hati, krn aku juag suka ngomong mana oleh2nya pdhl aku gak maksud minta hanay ngomong saja .

    ReplyDelete
  4. "Mereka-mereka yang sering traveling juga sering banget dituduh tajir lah apa lah. Padahal bisa jadi mereka rela ngirit buat kehidupan sehari-hari demi mencapai tujuan hidup mereka yang adalah traveling"

    Ini gue banget ci manda hahaha.
    Ampe gue pernah dikatain, "boros banget jadi cewek jalan-jalan mulu"
    Lah, padahal mah gue jalan-jalan dapet kuis kagak pernah kocek sendiri wkkw

    ReplyDelete
  5. Setuju sama kalimat ini:
    "Mereka-mereka yang sering traveling juga sering banget dituduh tajir lah apa lah. Padahal bisa jadi mereka rela ngirit buat kehidupan sehari-hari demi mencapai tujuan hidup mereka yang adalah traveling"

    Gue ampe pernah dibilang, "Boros yah jadi cewe, jalan-jalan mulu"
    Pdahal mah gue jalan-jalan jauh kalo dapet kuis hahahha.

    ReplyDelete

Please feel free to leave your comments here. I want to hear your feedback and ideas for my next posts. Any comments having bad language will be deleted. Thanks! :)